INDAHNYA AHIMSA, HARTAL, SWADESI, SATYAGRAHA DALAM DUNIA PENDIDIKAN

0
85

Entahlah negaraku. Hari ini semua serba unik. Semua orang hari ini memiliki bendera. Ada bendera yang berwarna biru, ada yang hijau, ada yang hitam. Demikian juga bentuknya, ada yang bulat, pesegi panjang dan kotak. Saat ini persatuan sedang diuji. Perahu perahu persatuan mulai bocor. Utamanya perahu pendidikan. Ombak menggulung negeri. Yang menggulung religi dan pemerintahan. Ada tiupan angin yang menggeser nilai. Yakni, nilai kemanusiaan gelap serta nilai kemanusiaan bergerak pada pusara kematian. Nilai kemanusiaan bergerak dialiran sungai keruh. Tapi ada juga yang nilai kemanusiaan yang bersalto di atas pilar pilar harmoni kerukunan. Inilah realitas tahun politik di negeriku. Nilai-nilai kemanusiaan selalu diidamkan oleh setiap umat manusia dalam menciptakan sebuah tatanan teratur, dinamis dan progresif. Sebuah tatanan yang pada dasarnya menekankan pada pesan-pesan perdamaian, keadilan, ketertiban, kebebasan, dan pesan-pesan kemanusiaan lainnya. Namun, ada beberapa kepentingan bagi pihak-pihak tertentu yakni yang menguasai dan dikuasai seperti para penjajah yang menguasai daerah tertentu. Melalui kebijakannya banyak hak-hak rakyat yang dijajahnya diabaikan. Kebijakan tersebut tentunya sangat bersifat melanggar nilai-nilai kemanusiaan seperti hak untuk mengeluakan pendapat, hak untuk memilih, hak untuk hidup dan hak-hak dasar kemanusiaan yang lainnya. Negeriku telah koyak moyak. Memakna indahnya ajaran kemanusiaan yang indah, yang dicetus serta digagas pejuang kemerdekaan India, Mahatma Gandhi. Relevansi ajaran dan usaha-usaha yang dilakukan oleh Mahatma Gandhi dalam memperjuangkan nilai-nilai kemanusiaan berdasarkan prinsip Ahimsa dan Satyagraha, Begitu banyak hambatan-hambatan yang dihadapi Mahatma Gandhi dalam memperjuangkan nilai-nilai kemanusiaan, Sebuah ujaran pemikiran tanpa mengenal batas dari perjuangan Mahatma Gandhi. Mahatma Gandhi dikenal sebagai seorang tokoh yang memimpin rakyat India untuk lepas dari belenggu penjajahan Inggris dengan berasaskan kedamaian. Sebagai seorang penganut agama Hindu, Gandhi menerapkan ajaran agamanya untuk menginspirasi dunia supaya meninggalkan kekerasan, menjunjung tinggi hak asasi manusia, dan kemerdekaan. Dia memperjuangkan hak-hak rakyat India yang ada di Afrika Selatan maupun di India tanpa memakai unsur kekerasan. Gandhi menerapkan ajaran Ahimsa (menolak keinginan untuk membunuh dan membahayakan jiwa atau cinta kedamaian), Swadeshi (menggunakan produk-produk buatan negeri sendiri), dan Hartal (pemogokkan missal dalam menolak peraturan pemerintah Inggris) yang mana kesemua ajaran itu bertujuan untuk memcari kebenaran (Satyagraha) Begitu indahnya pemikiran Mahatma Gandhi. Melawan penjajah melalui pribadi yang yang damai dan aman. Kembali pada persoalan. Pada saat memasuki tahun poltik seperti saat ini, apakah masih relevan ajaran Mahatma Gandhi untuk diterapkan di Indonesia? Tentunya ada harapan. Begitu hiruk pikuk kegaduhan negeriku untuk dilawan dengan ajaran Mahatma Gandhi. Tanpa terpolarisasi pemikiran pecah belah dari setiap Negara. Untuk mencari solusi terbaik dari kegaduhan dan hiruk pikuk kemanusiaan. Kesadaran moral dan menjauhi benturan frontal tanpa menjelekkan jelekan kekurangan yang lain. Terpenting magnitude kondisi riel di Indonesia saat ini hanya bisa diselesaikan dengan satu tindakan, apakah itu, Puasa! Maka rusaknya suatu peradaban suatu Negara, suatau bangsa dimulai dari para Umarahnya. Umarah atau para pejabat yang mengumbar hawa nafsu bicara tidak terkendali menimbulkan kegoncangan masyarakat. Maka perlunya puasa bicara. Maka siapapun ia sebagai Pejabat yang hidup berlebihan dan berperilaku korupsi, seyogyanya pada tahun politi saat ini, puasa menahan diri untuk tidak melakukan tindakan korupsi. Maka relevansi dari keindahan ajaran Mahatma Gandhi pada decade milenial ini adalah Puasa.Wallu alam.@@@

SHARE
Previous articlePriya Santosa, S.Pd., M.Pd.I
Next articleREPITOYO BUDI, S.Pd
Priya Santosa, M.Pd.I Dilahirkan, di Surabaya, APRIL 1964 Menjadi Guru sejak tahun 1988 dimulai dari kabupaten seribu pulau Semenep SMA Negeri1 Ambunten. , SK penugasan di SMAN 1 Dolopo diterima tanggal 01 januari 1989 Pendidikan Sarjana –S1 Jurusan Biologi yang diperoleh dari Universitas Terbuka Tahun 1998, Program Magister Psiklogi Pendidikan Islam diraihnya dari Universitas Muhammadiyah di Yogjakarta tahun 2012, Berbagai event kejuaran lomba Tulis menulis Tingkat Nasional dan Internasional telah diikuti diantaranya, Finalis Lomba Keberhasilan Guru tahun 2005 dan 2009 yang diselenggarakan Dirjendepdiknas, Penerima Penghargaan Innternasional SEA ITSF Foundation tahun 2006, 2009 Pemenang Pertama penulisan Karya Ilmiah Tingkat daerah 2008 dan berbagai event dan lomba lain seperti: Menulis di Majalah Hello English Magazine “Writing as Carier and Hobby” (1995), Peserta lomba penulisan Cerpen Horizon (1997, 1998, 2008) Finalis Lomba penulisan Kedirgantaraan LAPAN( 1992-1995, Aktif dalam Buku Bacaan Pusat perbukuan Nasional (2000-2004) .Peserta. Kegiatan SEMEO,QITEP IN SCIENCE UNESCO (2014-2016), Juara Lomba Forum Ilmiah Guru ( 2014) sebagai juara II. (2015) Subagai juara I. Pemenang I lomba guru ber prestasi tingkat kabupaten. ( 2016) Penerima Hibah Regional ASIA Grant Research SEAQUIS 2017. Berbagai karya Bukunya semisal, Bukunya pertama berjudul” WRITING AS A HOBBY AND CARRIER( (Majalah Hello English Magazine), berturut turut buku keduanya: "Menembus Batas, Pembelajaran Berbasis Lingkungan”, (Media Guru, 2017), Mahir Praktikum Biologi (Deepublish, 2018), "Palmistri" Pembelajaran Genetik Tanpa Buku(Deepublish, 2018), "Shortcut Praktikum Biologi Milenial" Untuk Guru SMP/MTs SMaMA/SMK ( Deepublish, 2018), "Cakap "Mikroteaching Berbasis Pengalaman"(Ellunar. 2019), "Pembelajaran Biologi Era Generasi Milenial" (deepublish, 2018), "Bioteknologi Sebagai Ilmu Masa Depan Umat Manusia" dan "Pembelajaran Biologi Berbasis MINDMAP" " (Keduanya dalam proses penerbit ellunar). Dan seratusan artikel karya tulis berbagai tema telah dikirim k majalah mediagurusiana.@@@@@

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY

7 + 14 =